Advertisement

Respons Fadia/Ribka Dikalahkan China di Laga Final Piala Uber 2024

Newswire
Minggu, 05 Mei 2024 - 12:27 WIB
Sunartono
Respons Fadia/Ribka Dikalahkan China di Laga Final Piala Uber 2024 Ganda putri Siti Fadia Silva Ramadhanti/Ribka Sugiarto merasa bersyukur karena bisa kembali bertanding lagi sebagai pasangan ganda putri pada momen yang sangat spesial, babak puncak Piala Uber 2024, Minggu (5/5/2024). - Antara.

Advertisement

Harianjogja.com, CHINA—Ganda putri Siti Fadia Silva Ramadhanti/Ribka Sugiarto merasa bersyukur karena bisa kembali bertanding lagi sebagai pasangan ganda putri pada momen yang sangat spesial, babak puncak Piala Uber 2024, Minggu (5/5/2024).

Meskipun harus menyerah di tangan wakil tuan rumah, Fadia/Ribka mengatakan bangga bisa melampaui target semifinal ke final ajang beregu putri paling bergengsi di dunia ini. “Walaupun hasilnya tidak bagus, tapi kami bersyukur bisa tampil di final. Perjuangan Tim Uber Indonesia sangat luar biasa, dan kami bangga sekali,” kata Ribka, saat ditemui di Chengdu Hi Tech Zone Sports Center Gymnasium, Chengdu, China.

Advertisement

Bagi Fadia dan Ribka yang pernah dipasangkan pada awal karier bulu tangkis mereka, keduanya merasa senang bisa ditunjuk untuk tampil bersama. Fadia mengaku teringat dengan momen-momen dimana mereka masih sama-sama pemain junior dan sangat muda.

Terlebih, keduanya juga sempat turun membela Indonesia pada Piala Uber 2021 di Aarhus, Denmark. “Tadi sempat ingat momen pasangan sama Ribka di Piala Uber tahun 2021 di Aarhus. Saat itu kami masih pasangan dan bisa menyumbang poin saat lawan Thailand. Sayang, tim kita kalah tipis 2-3 dari mereka di perempat final,” ungkap Fadia.

“Tidak menyangka bisa main di final Uber bareng Ribka lagi. Perjuangan sama-sama dari kecil, dari klub sampai sekarang mencetak sejarah bareng-bareng,” ujarnya.

Adapun Fadia/Ribka kalah dari Chen Qing Chen/Jia Yi Fan melalui dua gim langsung, 11-21, 8-21 di partai kedua babak final Piala Uber 2024.

Keduanya mengakui bahwa Chen/Jia merupakan pasangan yang sangat sulit untuk ditaklukkan, terlebih dengan segudang pengalaman dan prestasi yang sudah dicatatkan oleh ganda putri nomor satu dunia itu. “Chen/Jia sangat tough, secara pengalaman dan mentalitas mereka sangat baik. Apalagi mereka sudah sering berada di final beregu sementara kami baru pertama kali. Ini menjadi pelajaran berharga buat kami,” kata Fadia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Elon Musk: PLTS Jadi Solusi Atasi Krisis Air Global

News
| Senin, 20 Mei 2024, 12:47 WIB

Advertisement

alt

Lokasi Kolam Air Panas di Jogja, Cocok untuk Meredakan Lelah

Wisata
| Senin, 20 Mei 2024, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement