Advertisement

Persiapkan Piala Dunia U-20 Tahun Depan, Menpora dan Erick Thohir Temui Presiden FIFA

Media Digital
Senin, 19 Desember 2022 - 18:12 WIB
Budi Cahyana
Persiapkan Piala Dunia U-20 Tahun Depan, Menpora dan Erick Thohir Temui Presiden FIFA Logo Piala Dunia U-20 Indonesia 2023. - Istimewa

Advertisement

JAKARTA—Rencana Indonesia menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 pada 2023 terus dipersiapkan. Terbaru, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali menemui Presiden FIFA Gianni Infantino. Menpora ditemani Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir yang telah berada di Qatar demi memenuhi undangan Infantino.

Kabar pertemuan ketiganya di Doha tersebut, diungkapkan Erick Thohir Minggu (18/12/2022).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Pertemuan Pak Menpora Zainudin Amali dan Presiden FIFA Gianni Infantino, membahas persiapan Piala Dunia U20 di Indonesia tahun depan, agar berjalan dengan baik. Gianni Infantino mendukung permintaan Presiden @jokowi untuk memaksimalkan penyelenggaraan kegiatan ini,” ungkap Erick.

Menurut Erick, Qatar dapat menjadi contoh penyelenggaraan Piala Dunia yang sukses. Salah satu tolok ukur kesuksesan tersebut adalah kemampuan Qatar dalam menyajikan pesta olahraga yang meriah, sekaligus memperkenalkan keindahan budaya Islami lewat sepak bola.

Erick menambahkan, di Piala Dunia Qatar 2022 juga, pecinta sepak bola dapat menyaksikan untuk pertama kalinya pertandingan sepak bola pria dipimpin oleh wasit perempuan. Hebatnya lagi, hanya pada Piala Dunia 2022 Qatar inilah antusiasme penonton baik secara langsung maupun streaming luar biasa tinggi karena berhasil mencapai lebih dari 2 miliar orang penonton. Tertinggi dalam sejarah Piala Dunia.

“Semoga penyelenggaraan Piala Dunia U20 tahun depan, Indonesia bisa menyamai, atau bahkan bisa melebihi kesuksesan Qatar. Amin”, ujar Erick.

Saat ini, FIFA telah mengeluarkan dokumen Regulasi untuk The FIFA U-20 World Cup Indonesia 2023™️. Salah satu hal yang diatur dalam regulasi tersebut adalah tim yang akan berkompetisi. Sebagai tuan rumah, Indonesia diberi hak untuk mengikutsertakan 1 tim dalam kompetisi ini.

Direncanakan, ada 24 tim yang mengikuti kompetisi ini. Mereka akan berasal dari perwakilan Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC); Konfederasi Sepak Bola  Afrika (CAF); Konfederasi Sepak Bola Amerika Utara, Tengah, dan Karibia (Concacaf); Konfederasi Sepak Bola  Amerika Selatan (CONMEBOL), masing–masing 4 tim.

Lalu Konfederasi Sepak Bola Eropa (UEFA) mendapatkan kuota tim terbanyak yaitu 5 tim. Selebihnya, terdapat dua tim sebagai jatah untuk Konfederasi Sepak Bola Oseania (OFC). (***)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jokowi Buka Suara soal Niat Kaesang Terjun ke Politik: Saya Tidak Memengaruhi

News
| Senin, 30 Januari 2023, 10:47 WIB

Advertisement

alt

10 Rekomendasi Sate Klatak di Imogiri Bantul

Wisata
| Senin, 30 Januari 2023, 11:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement