Advertisement

Liga 2 Disetop, Persipura Minta Audit Keuangan PSSI dan PT LIB

Newswire
Senin, 16 Januari 2023 - 22:07 WIB
Budi Cahyana
Liga 2 Disetop, Persipura Minta Audit Keuangan PSSI dan PT LIB Manajer Persipura Jayapura Yan Madenas - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO—Manajer Persipura Yan Mandenas meminta audit keuangan PSSI dan operator kompetisi PT Liga Indonesia Baru (LIB) diaudit apabila Liga 2 2022-2023 tetap disetop.

PSSI mendapat desakan dari klub peserta Liga 2 dan Liga 3 untuk menggulirkan kompetisi lagi.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Klub Liga 2 memprotes keputusan PSSI dan PT LIB yang menghentikan kompetisi pada Sabtu (14/1/2023). Perwakilan tim Liga 2 bahkan menemui Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali untuk mengadukan permasalahan ini.

Manajer Persipura Jayapura Yan Madenas punya pandangan terkait keputusan PSSI dan PT LIB menghentikan kompetisi Liga 2.

"Kalau semuanya tidak jelas, kami meminta PSSI dan LIB diaudit. Cek semua aliran dananya supaya yang tidak benar di sana dibongkar saja," ujar Yan Madenas dilansir dari Antara, Senin (16/1/2023).

Pria yang juga anggota DPR RI itu menilai pangkal masalah diberhentikannya Liga 2 musim 2022-2023 adalah tidak adanya anggaran PT LIB dan PSSI untuk melanjutkan kompetisi.

Yan meminta PSSI dan LIB menuntaskan permasalahan internal mereka. PSSI dan LIB didesak untuk kembali melanjutkan Liga 2 2022-2023 seperti sedia kala.

"Saya pikir para peserta liga siap melanjutkan liga. LIB seharusnya mematuhi kontrak untuk siap menjalankan kompetisi sampai selesai, tidak boleh tidak. Kalau tidak, kan, seharusnya bisa konsultasi ke pemerintah kendalanya di mana," tutur Yan.

Yan menyebut bahwa penghentian Liga 2 sangat merugikan tim. Dari sisi biaya operasional, misalnya, Persipura sudah mengeluarkan lebih dari Rp10 miliar dari awal sampai akhirnya kompetisi dihentikan menjelang berakhirnya putaran pertama.

Kemudian dari sisi sponsor, klub jadi kesulitan mendapatkan kepercayaan untuk musim selanjutnya karena ketidakpastian kompetisi.

"Sponsor jadi ragu sama klub. Ke depan, kami belum tentu dapat sponsor yang sama," kata Yan.

Yang sangat disesalkan Yan terkait berhentinya Liga 2 2022-2023 yaitu tidak adanya diskusi dan komunikasi antara klub dan PSSI-LIB.

PSSI dan LIB, Yan melanjutkan, mengeluarkan kebijakan tersebut secara sepihak.

"Dirut LIB Ferry Paulus, pada owner meeting 14 Desember 2022, menyampaikan bahwa hasil rapat akan disampaikan ke PSSI, lalu keputusannya bagaimana akan dikonsultasikan ke klub. Namun, ternyata, kami tidak dikonsultasikan, tetapi langsung diputuskan sendiri," kata Yan.

Semestinya, ucap Yan, hasil rapat itu dibawa ke Kongres PSSI untuk diputuskan. Kalau keputusan diambil terburu-buru baru kemudian diekspos ke publik, menurutnya itu adalah suatu kesalahan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Rituxikal, Obat Kanker Asli Buatan Indonesia Kini Resmi Kantongi Izin Edar BPOM

News
| Senin, 30 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Pantai Nglambor, Surganya Biota Laut Gunungkidul

Wisata
| Senin, 30 Januari 2023, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement